Waka Pemuda Dewan Da’wah Langsa Resmi Menikah di Masjid Agung Darusshalihin Idi Rayeuk

Idi Rayeuk — Wakil Ketua Pemuda Dewan Da’wah Kota Langsa, Muhammad Ihsan M.Ag resmi melangsungkan akad nikah dengan Nuzul Rahmani, SE di Masjid Agung Darusshalihin, Jalan Medan-Banda Aceh, Gampong Jawa, Idi Rayeuk, Kabupaten Aceh Timur, Jum’at (20/5/2022) sekitar pukul 10.00 WIB.

Pernikahan Muhammad Ihsan yang merupakan anak ke-2 dari Dr. Sulaiman Ismail, MA atau lebih akrab dipanggil Abi Sulis dihadiri oleh puluhan kerabat yang berasal dari berbagai Ormas dan OKP Islam dan juga alumni MUQ Bustanul Ulum Langsa diantaranya Dr. Indis Ferizal, MH Ketua PDD Langsa, Asrul, MA Ketua PDD Atim, Habib Fahmi Assegaf Majelis Anwarul Habib, Bang Jaswin, Afrizal Refo, MA Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa dan pengurus Dewan Da’wah lainnya.

Sekretaris Dewan Dakwah Kota Langsa, Afrizal Refo, MA menasehati para pemuda Dewan Da’wah Kota Langsa yang belum menikah agar mempersiapkan dan meningkatkan kualitas dan kuantitas ibadah sebaik mungkin.

“Seseorang hendaknya terus meningkatkan kualitas dan kuantitas ibadahnya, baik ibadah fardhu maupun sunnah untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah Swt. Insya Allah, dengan peningkatan ibadah ini Allah Swt akan memberikan kekuatan dan mempermudah segala urusan hambanya yang ingin segera menikah,” ujarnya.

Kemudian beliau melanjutkan persiapan selanjutnya yang harus dipersiapkan oleh seseorang yang ingin menikah adalah istiqomah dalam doa dan tawakal dalam berusaha.

“Rizki, takdir, maut, dan juga jodoh, itu semua berada dalam genggaman Allah swt, tidak akan ada yang mampu merubahnya kecuali Dia. Sebagai manusia yang diwajibkan hanyalah berusaha dan berdoa dengan sebaik-baiknya. Kemudian bertakwakallah kepada-Nya, serahkan dan percayakan segala keputusan finalnya hanya kepada-Nya. Janganlah pesimis dan berburuk sangka kepada Allah, karena Allah akan mengikuti persangkaan hamba-Nya,” katanya lagi.

Kemudian poin penting bagi kita yang ingin menikah adalah dengan mempersiapkan diri dengan sebaik mungkin. Sebaik-baik pernikahan adalah pernikahan yang dilandasi dengan nilai-nilai iman dan takwa. Persiapkan diri dan teruslah bekali diri dengan ilmu dan agama, terutama ilmu agama yang berkaitan dengan masalah kerumah tanggaan.

Selain itu, baik seorang calon pengantin laki-laki dan perempuan juga harus membekali dirinya dengan keterampilan berumah tangga dengan Baik.

“Baik calon suami maupun istri adalah mempersiapkan diri untuk menjadi seorang suami yang shaleh dan isteri shalihah yang taat beragama dan senantiasa menjadi rumah tangga yang sakinah, mawaddah warahmah,” demikian ungkap Refo.

Pernikahan merupakan perwujudan dari arti cinta yang sesungguhnya antara dua insan yang saling mencintai (lelaki & wanita). Ikatan suci ini adalah impian dan kebahagiaan sepasang insan yang merindukan cinta dan kasih sayang dari seseorang yang diharapkan akan menjadi pendamping hidupnya dimasa depan.

Setiap insan berhak dan lumrah untuk merasakan kerinduan semacam itu. Meskipun tak terungkap secara lisan, penantian dan impian untuk menggapai sebuah mahligai pernikahan adalah puncak sebuah kebahagiaan dan kerinduan dari sepasang insan yang saling mencintai.

Tujuan menikah dalam Islam memiliki arti begitu dalam bagi Allah SWT dan Nabi-Nya. Selain menciptakan generasi yang shaleh/shalehah, Allah menyampaikan berbagai berkah di balik pernikahan. Meski aktivitas bersama pasangan halal itu dianggap sederhana, namun bernilai pahala dan sedekah.

Sebuah pernikahan bukan hanya menyatukan dua hati dan menyangkut suatu kesatuan yang luhur dalam berumah tangga saja. Melainkan ada tujuan menikah dalam Islam yang seharusnya dipahami orang muslim.

Sebuah kebahagiaan akan diperoleh oleh dua insan, baik di dunia maupun di akhirat. Ikatan suci pernikahan menjamin keharmonisan, kebahagiaan dan ketentraman, selama memegang teguh Islam bersama. Apalagi ditambah dengan mengikuti suri tauladan Nabi Muhammad SAW bersama istrinya

 

 

Sinergi Dakwah Kolaboratif, PW Dewan Dakwah Sumut Kunjungi Dewan Dakwah Aceh

Banda Aceh — Rombongan Pengurus Wilayah (PW) Dewan Dakwah Sumatera Utara (Sumut) mengunjungi Markaz Dewan Dakwah Aceh di Gampong Rumpet, Kecamatan Krueng Barona Jaya, Aceh Besar, Selasa (11/5).

Rombongan yang berjumlah lima orang itu dipimpin langsung oleh Ketua Umum Dewan Dakwah Sumut, H Chairul Azhar, M.Si, Ketua Muslimat, Prof Dr dr Arlinda Sari dan tiga pengurus lainnya.

Kehadiran rombongan tersebut disambut langsung oleh Sekretaris Majelis Syura, Said Azhar SAg, Sekretaris Umum Dewan Dakwah Aceh, Zulfikar SE, M.Si, Wakil Ketua Umum, Rahmadon Tosari, PhD dan Dr. Ridwan Nurdin, M.Si. Ikut mendampingi juga Direktur Akademi Dakwah Indonesia (ADI) Aceh, Dr Abizal M Yati Lc, MA, perwakilan Muslimat Dewan Dawah Aceh dan Ketua Forum Dakwah Perbatasan (FDP), dr Nurkhalis Sp.JP, FIHA.

“Pertemuan dua PW Dewan Dakwah yang bertetanggaan provinsi tersebut bertujuan memperkuat silaturrahmi kedua organisasi Islam ini dan juga untuk membangun dan bersinergi dakwah kolaboratif. Selain itu saling memaparkan dan memperkenalkan program-program yang telah, sedang dan akan dilaksanakan,” kata Zulfikar.

Ia menjelaskan dalam pertemuan tersebut kedua pihak sepakat untuk melakukan dakwah kolaboratif dalam beberapa isu, di antara menjaga wilayah perbatasan dari upaya pendangkalan akidah, kerjasama rekruitmen mahasiswa ADI dan kolaborasi penempatan dai. Selain itu akan menggelar jambore alumni ADI dan kegiatan bersama safari dakwah perbatasan atau bulan bakti Dewan Dakwah.

Ketua Umum Dewan Dakwah Sumut, H Chairul Azhar, M.Si menambahkan pertemuan itu juga membahas isu-isu aktual tentang problematika dakwah di kedua provinsi tersebut, diantaranya proses pengkaderan dai secara formal melalui ADI dan STID (Sekolah Tinggi Ilmu Da’wah) Mohammad Natsir yang memakan waktu yang lama, yaitu lima tahun lebih.

“Sementara kebutuhan dai di lapangan sangatlah mendesak. Bahkan ada beberapa desa di pedalaman Sumatera Utara yang tidak jadi shalat jum’atnya, apabila dai tidak bisa hadir di desa tersebut,” kata Chairul Azhar.

Adapun Ketua FDP, dr Nurkhalis mengungkapkan kendala lainnya adalah militansi seorang dai sendiri juga bermasalah. FDP yang membuka lowongan dai untuk dakwah di perbatasan dengan mukafaah yang cukup, fasilitas transportasi (disediakan sepeda motor) tapi tidak banyak yang siap bertugas di daerah-daerah terpencil.

Terakhir Sekretaris Majelis Syura Dewan Dakwah Aceh, Said Azhar SAg menjelaskan untuk mengatasi semua persoalan tersebut maka Dewan Dakwah, melalui Pengurus Pusat akan melakukan program peningkatan kapasitas dai secara non formal selama 30-40 hari.
Menurutnya program tersebut seperti pola short course atau semacam program lemhanas. Untuk mengikuti program tersebut diharapkan para peserta sudah punya kemampuan dasar dai, sehingga yang perlu diperkuat hanya beberapa hal saja seperti aqidah dan idiologi, pemikliran Islam, wawasan geopolitik dan perkembangan dakwah dunia (keragaman harakah dakwah).

“Juga manajemen dan leadership islam serta kemampuan dakwah berbasis IT dan medsos serta komitmen/militansi dai untuk berdakwah,” kata Said Azhar.

Pertemuan diakhiri dengan makan siang bersama dan penyerahan cenderamata serta kesepakatan kunjungan silaturrahim balasan dari Dewan Dakwah Aceh ke Sumatera Utara pada akhir bulan Mei tahun ini.

ADI Dewan Dakwah Aceh Kirim Kafilah Dakwah Ramadhan ke Perbatasan Aceh dan Sumut

Banda Aceh — Akademi Dakwah Indonesia (ADI) yang merupakan lembaga pendidikan binaan Dewan Dakwah Aceh mengirimkan 31 dai dan daiyah yang tergabung dalam “Kafilah Dakwah Ramadhan” ke sejumlah daerah di perbatasan dan pedalaman Aceh serta Sumatera Utara selama Ramadhan 1443 H.

Daerah tersebut diantaranya ke Subulussalam, Pulau Banyak Aceh Singkil dan Aceh tenggara. Juga ke Kabupaten Dairi dan Karo di Sumatera Utara.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur ADI, Dr Abizal Muhammad Yati, Lc, MApada acara pelepasan Kafilah Dakwah Perbatasan di Komplek Markaz Dewan Dakwah Aceh di Gampong Rumpet, Kec. Krueng Barona Jaya, Kab. Aceh Besar, Senin (28/03/2022).

“Ke 31 kafilah dakwah itu terdiri atas 20 dai dan 11 daiyah. Mereka akan bertugas satu bulan penuh selama Ramadhan terhitung dari 29 Sya’ban hingga 1 Syawal 1443 H,” kata
Dr Abizal.

Ia menjelaskan kegiatan utama yang akan dilaksanakan para dai daiyah muda itu adalah
menghidupkan masjid untuk shalat berjamaah lima waktu, imam shalat taraweh dan shalat fardhu, ceramah ramadhan, khutbah jumat dan idul fitri.

Selanjutnya mengajarkan al-qur’an kepada semua kalangan, pembinaan muallaf, praktek ibadah dan kegiatan sosial keagamaan lainnya.

“Pengiriman kafilah dakwah ini bekerjasama dengan Forum Dakwah Perbatasan (FDP). Dimana FDP menanggung biaya tranportasi dan konsumsi selama kegiatan berlangsung,” kata Abizal.

Sekretaris ADI, Ustaz Hanisullah M.Pd menambahkan sebelum para kafilah itu diberangkatkan ke lokasi tugas, mareka terlebih dahulu mengikuti pembekalan selama dua hari. Pembekalan tersebut bertujuan agar mareka ini memahami konsep dakwah di dalam masyarakat.

Adapun materi yang disampaikan diantaranya Urgensi Dakwah di Perbatasan, Peta Dakwah, Karakteristik Mad’u dan Memahami Medan Dakwah. Selanjutnya Jurnalistik Dakwah, Da’I Positif, Akhlak Para Dai dan Praktek Khutbah/Ceramah.

“Kita berharap dengan pembekalan tersebut mareka akan semakin percaya diri dan siap menjalankan tugasnya di daerah,” kata Ustaz Hanisullah.

Sementara itu Ketua Dewan Dakwah Aceh Dr. Muhammad AR, M.Ed dalam sambutannya mengatakan sejumlah daerah di perbatasan Aceh dan Sumut sangat membutuhkan kehadiran para dai.

Masyarakat di perbatasan tersebut sangat tertinggal di semua bidang kehidupan terutama bidang agama. Selain itu disana sering terjadinya pendangkalan aqidah dan minim pengetahuan islam serta lemah dalam mengamalkan syariat.

Ia juga berpesan kepada para dai daiyah Kafilah Dakwah Ramadhan untuk memasang niat yang ikhlas, bersabar dalam menghadapi tantangan dakwah dan menyampaikan dakwah dengan cara santun dan lemah lembut.

“Kami mengharapkan melalui kafilah dakwah ini bisa menghidupkan daerah-daerah di pedalaman dan perbatasan Aceh dengan kegiatan-kegiatan keagamaan selama bulan ramadhan. Sehingga masyarakat dapat mengisi ramadhan dengan amal-amal shaleh dan mendapatkan ilmu pengetahuan,” pungkas Dr Muhammad AR.

Rakerwil Dewan Dakwah Aceh Lahirkan Sejumlah Rekomendasi

Banda Aceh – Rapat Kerja Wilayah (Rakerwil) Dewan Dakwah Aceh yang berlangsung mulai tanggal 21-23 Maret 2022 di Hotel Grand Nanggroe, Lueng Bata, Banda Aceh telah berakhir. Kegiatan yang diikuti oleh 40 peserta dari pengurus Dewan Dakwah Kab/Kota dan Dewan Dakwah Aceh itu ditutup secara resmi oleh Sekretaris Jenderal Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia, Drs Avid Salihin, MM, Rabu (23/03/2022).

“Tentu saja kita telah mendapatkan rekomendasi-rekomendasi dari kegiatan ini. Selain itu kami berharap sejumlah materi-materinya akan menjadi bekal didalam menjalankan aktivitas dakwah di daerah masing-masing,” kata Ustaz Avid.

Ia juga atas nama Dewan Dakwah menyampaikan terima kasih yang sedalam-dalamnya kepada Gubernur Aceh melalui Dinas Pendidikan Dayah Aceh atas segala fasilitas dan dukungan yang telah diberikan sehingga Dewan Dakwah Aceh telah dapat melaksanakan Rakerwil ini.

“Mudah-mudahan apa yang telah kita lakukan ini diberkahi oleh Allah SWT dan Insha Allah kita akan mendapatkan dukungan seterusnya dari Pemerintah Aceh,” kata Ustaz Avid.

Sementara itu pimpinan sidang Rakerwil Dewan Dakwah Aceh Tahun 2022, Dr Abizal M Yati Lc MA mengatakan Rakerwil tersebut menghasilkan sejumlah rekomendasi, baik eksternal maupun internal.

Adapun rekomendasi eksternal diantaranya Pemerintah Aceh diminta perhatian khusus dan tegas terhadap ponpes yang terlibat tindak kekerasan dan kasus asusila.

Adanya evaluasi menyeluruh terhadap dayah-dayah yang melakukan atau terlibat dalam perlakuan kekerasan dan pelecehan seksual dengan peninjauan standar akreditasi dayah tersebut dan juga sanksi operasional. Membuat standar kode etik pendidik/guru dayah secara baku yang bisa menjadi patron dalam penyelenggaraan pendidikan dayah.

“Melihat fenomena selama ini dimana banyak kasus kekerasan terhadap santri yang dilakukan oleh ustaz dan santri senior di lingkungan pesantren serta kasus asusila seperti pelecehan oleh oknum ustaz/teungku terhadap santriwati. Maka perlunya pengawasan dan pengaturan ketat dalam memberikan izin operasional pesantren serta sanksi yang berat bagi pelakunya,” kata Dr Abizal.

Ia menjelaskan mengingat banyaknya kebutuhan dai di lapangan yang sangat mendesak maka sangat dibutuhkan lembaga khusus untuk pendidikan dan pelatihan (diklat) dai. Untuk diklat tersebut, Dewan Dakwah Aceh siap untuk berkolaborasi dengan dinas terkait.

Rakerwil juga merekomendasikan agar dai perbatasan tetap dipertahankan keberadaannya dengan memperjelas tupoksi dan indikator kinerja yang terukur melalui monitoring dan evaluasi berkala dengan melibatkan legislatif dan ormas Islam.

“Selain itu dalam rangka penguatan pelaksanaan Syariat Islam, adanya sebuah gampong percontohan islami dan program khusus pembinaan muallaf secara berjenjang,” jelas Ustaz Abizal.

Direktur Akademi Dakwah Indonesia (ADI) Aceh ini menambahkan hasil rekomendasi internal diantaranya penguatan organisasi dan peguatan langkah dakwah dengan menjalankan langkah-langkah yang strategis dalam pengawalan aqidah, penegakkan syariah, merekat ukhuwah, dan mendukung solidaritas umat Islam.

Target yang ingin dicapai dari penguatan organisasi adalah terwujudnya organisasi Dewan Dakwah yang hidup, aktif, mandiri, kuat dan solid di seluruh tingkatan yang didukung dengan kekuatan finansial yang cukup.

“Penguatan organisasi diantaranya perlu memahami dan menghayati kembali Khittah Dakwah sebagai salah satu panduan perjuangan gerakan dakwah di Dewan Dakwah. Menyiapkan dan meningkatkan kader-kader pemimpin di seluruh tingkatan melalui Lembaga Kaderisasi Dewan Dakwah,” kata Ustaz Abizal.

Sedangkan target yang ingin dicapai dari penguatan langkah dakwah adalah terlaksananya langkah-langkah dan kegiatan dakwah ilallah oleh pengurus dan dai Dewan Dakwah Aceh di seluruh kabupaten/kota.

Diantaranya Dewan Dakwah secara organisasi senantisas menjaga hubungan yang harmonis dengan seluruh partai politik yang memperjuangkan dan melaksanakan nilai-nilai Islam serta menyiapkan kader untuk masuk dalam instansi pemerintah maupun non pemerintah.

Selain itu perlunya berdakwah ke semua kalangan seperti pemuda, remaja, pelajar, mahasiswa serta muslimah. Pelaksanaan proses pendidikan dan kaderisasi haruslah berorientasi dan bertujuan untuk melahirkan dai Ilallah yang memiliki kemampuan dalam memandu ummat di semua aspek kehidupan.

Dewan Da’wah Langsa Lakukan Safari Dakwah Ramadhan ke Lapas Lhoknga

Aceh Besar — Dalam rangka mempererat tali silaturrahmi dan menjalin ukhuwah dakwah di bulan Ramadhan. Pengurus Daerah Dewan Da’wah Kota Langsa melaksanakan berbagai kegiatan selama Bulan Suci Ramadhan 1443 H diantaranya Safari Ramadhan di Lapas Kelas III Lhoknga Kabupaten Aceh Besar pada tanggal 21 April 2022.⁣

Safari Ramadhan Dewan Da’wah Kota Langsa ini juga perdana dilakukan di luar Kota Langsa. Safari Dakwah ini diisi oleh penceramah Ust. Muhammad Ihsan, M.Ag dan didampingi oleh sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa Afrizal Refo, MA⁣
Pada kesempatan itu, Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa Afrizal Refo, MA menyampaikan bahwa Safari Ramadhan sebelumnya telah dilaksanakan di beberapa masjid kota Langsa seperti Masjid At-Taqwa Kodim, Masjid Istiqomah Hanura, Masjid Al-Falah Gedubang Aceh dan Masjid Baiturrahim Paya Bujok Seuleumak. ⁣
Adapun tujuan dari Safari Ramadhan ini, antara lain memberi Tausyiah guna memberikan siraman rohani kepada para jama’ah yang hadir juga menjalin Silaturahmi dan diakhiri dengan shalat tarawih berjamaah guna mempererat tali silaturrahmi, ujar Afrizal Refo.⁣
Pelaksanaan kegiatan Safari Ramadhan 1443 H ini, diawali dengan pengantar dari Kasubsie Pembinaan Kelas III Lhoknga Bapak Bahriza,SE Yang juga didampingi oleh Bapak Askandary S.H (Staf Pembinaan Lapas) dalam sambutannya beliau menyampaikan beberapa hal terkait kondisi Lapas Kelas III Lhoknga saat ini, salah satunya adalah kondisi kapasitas. Menurut beliau tingkat kapasitas masih memadai untuk dipantau, kondisi Lapas Kelas III Lhoknga saat ini dihuni sekitar 220 orang dengan kapasitas 250 orang.⁣
Sementara itu, dalam sambutannya Kepala Lapas Kelas III Lhoknga Aceh Besar bapak Yusrizal, SH.,M.Si menyampaikan terima kasih kepada Tim Safari Dewan Da’wah Kota langsa yang sudah bersilaturahim ke Lapas Kelas III Lhoknga dalam bulan Ramadhan tahun ini.⁣
Bersama Kepala Lapas Kelas III Lhoknga Aceh Besar Tim Safari berkesempatan melihat situasi dan kondisi keamanan serta kenyamanan Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) di dalam Lapas dan berharap agar Safari Ramadhan ini dapat dimaknai positif baik oleh petugas dan WBP sehingga dapat semakin mendekatkan diri kepada Allah SWT di bulan yang begitu mulia ini. ⁣
Pada sambutannya Kepala Lapas Kelas III Lhoknga Bapak Yusrizal, SH.,M.Si juga menyampaikan beberapa hal yang dianggap sangat penting untuk dilaksanakan oleh para petugas pada Lapas pada khususnya terkait Antisipasi akibat yang dapat timbul dikarenakan kerusuhan di Lapas Kelas III Lhoknga terlebih di saat bulan Ramadhan, beliau juga berpesan “ Dibulan Ramadhan yang suci dan baik ini, marilah kita berbuat baik sehingga amal ibadah kita dapat dilipatgandakan, salah satu bentuk berbuat baik itu adalah dengan cara melaksanakan tugas yang kita emban dengan sebaik-baiknya ”⁣
Sosialisasi ini dilanjutkan dengan Kultum oleh Wakil Ketua Pemuda Dewan Da’wah Kota Langsa Ustad Muhammad Ihsan M.Ag selepas Shalat Isya menjelang tarawih berjamaah. ⁣
Dalam kultum yang disampaikan oleh Ustadz Muhammad Ihsan, beliau mengajak seluruh warga binaan Lapas Lhoknga Aceh Besar agar bersabar atas segala kondisi yang ada juga sembari terus meningkatkan amal shaleh juga terus bersyukur atas segala nikmat yang masih diberikan oleh Allah SWT.

Dewan Da’wah Langsa Gelar Halal Bi Halal

Langsa — Dalam rangka memperingati hari raya Idul Fitri sekaligus mempererat silaturahmi antar sesama pengurus, Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) Kota Langsa menggelar Halal bi Halal, Ahad (08/05/2022).

Acara yang berlangsung kediaman Ketua Dewan Da’wah Kota Langsa, Dr. Iskandar Budiman, MCL, di Lr. Utama Dusun Pendidikan Gampong Paya Bujok Seuleumak, ini dihadiri langsung oleh Ketua Dewan Da’wah Kota Langsa Dr. Iskandar Budiman, MCL, Sekretaris Umum Afrizal Refo, MA, Bendahara Umum Syawaluddin Ismail, LC.,MA, Ketua Bidang Da’wah Dr. Hamdani, MA dan Pengurus lainnya.

Dalam sambutannya, Ketua Dewan Da’wah Kota Langsa Dr. Iskandar Budiman, MCL mengajak semua lapisan masyarakat untuk memperkuat silaturahmi dan menjaga persatuan, hal ini sesuai dengan tema “Melalui halal bihalal kita bangun silaturrahim dan tingkatkan persatuan Dalam membangun Dewan Da’wah”.

Dr. Iskandar dalam acara tersebut juga menyampaikan, bahwasanya acara halal bi halal ini kita membawa keluarga kita masing-masing dengan tujuan untuk meningkatkan tali silaturrahim di antara kita, terutama kita yang berada di Dewan Da’wah ini.

“Karena seperti kita ketahui bersama, selama wabah Covid 19 yang pernah terjadi sebelumnya, hampir diantara semua kita tidak keluar rumah bersama keluarga tercinta, untuk pergi jalan-jalan apa lagi di tempat-tempat wisata. Untuk itu pada kesempatan kali ini, Alhamdulillah dapat mengadakan acara ini dengan membawa anggota keluarga kita,” ujar Dr. Iskandar

“Mudah-mudahan, dengan diadakannya acara ini, dapat sedikit melegakan pikiran kita dengan menikmati indahnya alam ciptaan Allah ini, dan nikmatnya makan bersama di alam terbuka. Semoga Allah Swt, terus memberkahi setiap langkah kita, dan dakwah yang kita jalankan bersama pengurus, semakin menyejukkan hati kita semua,” Pungkas Iskandar.

Sementara itu, Sekretaris Umum Dewan Da’wah Kota Langsa Afrizal Refo, MA mengajak seluruh pengurus Dewan Da’wah untuk membangun sinergitas dan memperkuat silaturahmi dalam menghadapi tantangan zaman, kita tidak akan kuat kalau terpecah-belah, kita harus bersatu dan bersama-sama dalam berbagai hal, terlebih lagi dalam menghadapi situasi saat ini.

Afrizal Refo juga menyampaikan acara ini digelar untuk mempererat tali ukhuwah antar sesama Pengurus dan harapan bahwa Halal Bihalal Dewan Da’wah ini adalah awal dari sebuah gerakan mulia bagi pergerakan organisasi selaras dengan visi misi Dewan Da’wah selama ini.

“Melalui halal bihalal Dewan Da’wah ini diharapkan dapat menyatukan kita pada satu cita-cita kita bersama, menyelamatkan umat dengan dakwah,” Ungkap Refo

Acara yang dilaksanakan sebelum shalat dhuhur di kota Langsa ini juga dihadiri para tokoh yg berdomisili di sekitar Dusun Pendidikan Gampong Paya Bujok Seuleumak dan dari Dosen Fakultas Ekonomi Bisnis Islam IAIN Langsa.

35 Dai Ikut Pelatihan Kader Dakwah Aceh

Banda Aceh – Sebanyak 35 dai binaan Dewan Dakwah Aceh dari 23 Kab/Kota di Aceh mengikuti kegiatan Pelatihan Kader Dakwah Aceh Tahun 2022 di Kumala Hotel, Jl. Prof. Ali Hasyimi No.9-10, Lamteh, Kec. Ulee Kareng, Kota Banda Aceh.

Kegiatan yang dilaksanakan oleh Dinas Syariat Islam (DSI) Aceh bekerja sama dengan Dewan Dakwah Aceh itu berlangsung mulai tanggal 20-23 April 2022 dan dibuka secara resmi oleh Kadis Syariat Islam Aceh yang diwakili oleh Kepala Bidang Penyuluhan Agama Islam dan Tenaga Dai, Dr Fikri Bin Sulaiman Ismail Lc MA.

Ketua Panitia Pelaksana, Rahmad, mengatakan kegiatan pelatihan itu bertujuan untuk meningkatkan kualitas kader-kader dakwah yang memiliki kreatifitas dan berwawasan luas. Sehingga nantinya siap untuk berdakwah kepada masyarakat.

“Pelatihan ini harus mampu membentuk kader pendakwah yang memiliki wawasan dan strategi dalam berdakwah. Dengan demikian akan memudahkan saat berada di lingkungan masyarakat,” kata Rahmad.

Ketua Umum Dewan Dakwah Aceh, Dr Muhammad AR, MEd dalam sambutannya mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Aceh khususnya (DSI) Aceh yang sudah memfasilitasi acara ini dan juga kepada para dai sebagai peserta kegiatan ini.

“Kami mengharapkan kepada para peserta gunakanlah waktu dengan sebaik-baiknya dalam acara ini. Karena tidak semua orang bisa menikmatinya. Ini merupakan forum keilmuan dan nanti akan dara para ahli yang akan memberikan ilmu yang berguna untuk dilapangan,” kata Dr Muhammad AR.

Ia menambahkan saat ini tantangan dakwah semakin nyata dan luar biasa. Maka dari itu para dai harus berfikir lebih lagi terutama kondisi di daerah perbatasan. Menurutnya saat ini kita mengagung-agungkan syariat islam tapi di perbatasan mungkin ada yang tak tahu lagi tentang syariat, oleh karena itu dai di perbatasan sangat diperlukan.

“Kita berharap program-program seperti ini antara Dewan Dakwah Aceh dengan Dinas Syariat Islam dapat berkekalan dan terus berlanjut di masa mendatang,” kata Dr Muhammad AR.

Sementara itu Kepala Dinas Syariat Islam (DSI) Aceh yang diwakili oleh Kepala Bidang Penyuluhan Agama Islam dan Tenaga Dai, Dr Fikri Bin Sulaiman Ismail Lc MA dalam sambutanya mengharapkan semoga kesempatan ini dapat digunakan dengan baik untuk bersilaturrahami dan menyamakan visi antara para dai dan Pemerintah Aceh melalui DSI. Juga sama-sama mendiskusikan permasalahan yang ada di Aceh sehingga akan faham arah mana yang seharusnya dituju dengan tantangan yang begitu besar.

“Sama-sama kita ketahui bahwa sekarang Aceh dalam kondisi yang kritis. Mulai dari penyebaran narkobanya, tindakan asusilai dan pemerkosaan. Jika seperti ini terus menerus dan tanpa intervensi dan kesadaran kolektif untuk mengobati secara serentak maka ditakutkan Aceh ini ‘tidak ada lagi’,” kata Dr Fikri.

Fikri mengatakan masyarakat Aceh patut berbangga karena Aceh merupakan daerah pejuang syariat islam sejak dahulu. Selain itu dalam sejarahnya, tidak ditemukan satu sumber pun yang mengatakan Aceh pernah bekerjasama dengan penjajah.

“Dan ini jelas menandakan bahwa masyarakat Aceh sejak dulu tidak ada negosiasi ketika itu berkaitan dengan akidah,” kata Dr Fikri.

Pada kesempatan itu Dr Fikri menambahkan bahwa pelaksanaan syariat Islam di Aceh tidaklah mungkin diemban oleh Pemerintah saja melalui DSI. Akan tetapi ini juga merupakan amanah yang harus dijaga dan diselenggarakan bersama-sama antara ulama dan umara, lembaga keagamaan bahkan setiap individu muslim.

“Kita menyadari sampai saat ini pelaksanaan syariat Islam di Aceh masih terdapat kendala-kendala yang harus kita hadapi bersama. Namun kita harus tetap dan terus berupaya melanjutkan komitmen kita bersama yaitu melaksanakan syariat Islam secara kaffah di Bumi Serambi Mekkah yang kita cintai ini,” pungkas Dr Fikri

KPN Syariah Al Ikhlas Kemenag Pidie Bantu Muallaf Binaan Dewan Dakwah Aceh

Pidie — Koperasi Pegawai Negeri (KPN) Syariah Al Ikhlas Kementerian Agama (Kemenag) Pidie menyerahkan bantuan sebesar Rp9.6 juta rupiah untuk kegiatan pembinaan muallaf yang dikelola oleh Dewan Dakwah Aceh bersama Forum Dakwah Perbatasan.

Para muallaf yang sedang mengikuti pembinaan itu berjumlah 15 orang, yaitu 14 dari Subulussalam dan 1 org dari Simeulue.

Adapun bantuan tersebut diserahkan langsung oleh Sekretaris KPN Syariah Al Ikhlas Kemenag Pidie, Darwin Juwaini MH di Komplek Masjid MH Kawary Dewan Dakwah Aceh Gampong Rumpet, Kecamatan Krueng Barona Jaya, Aceh Besar, Kamis (13/01/2022).

“Bantuan yang disalurkan ini merupakan zakat dari sisa hasil usaha kegiatan simpan pinjam syariah yang dikelola koperasi yang beranggotakan seluruh PNS di bawah Kemenag Pidie setelah dilaksanakan RAT beberapa hari yang lalu,” kata Darwin.

Sementara itu Ustaz Muhammad Muslim MA selaku penanggung jawab program pembinaan muallaf mengucapkan terima kasih setinggi-tingginya kepada KPN Syariah Al Ikhlas Kemenag Kab Pidie yang sudah menyerahkan zakat senif muallaf guna mendukung kegiatan pembinaan yang sedang berlangsung.

Lebih lanjut Ustaz Muhammad Muslim menjelaskan pembinaan ini berlangsung selama 14 hari dengan materi pembelajaran berupa pemguatan aqidah (pemahaman syahadatain), membaca alquran dan ibadah praktis berupa thaharah, shalat dan hafalan doa sehari serta surat-surat pendek.

“Diharapkan setelah pembinaan tersebut mereka akan semakin istiqamah dengan keislaman dan akan meneruskan proses pembelajaran ketika mereka kembali ke daerahnya masing-masing dengan difasiitasi oleh pengurus daerah Dewan Da’wah di Kab/Kota. Semoga usaha kita ini akan dimudahkan urusannya,” kata Ustaz Muhammad Muslim.

Gubernur: Kerja Dewan Dakwah Aceh Efektif Menjaga Aqidah di Perbatasan

Gubernur Aceh Nova Iriansyah mengapresiasi kinerja Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) Aceh yang dinilai sangat efektif dan substansial dalam mendukung tegaknya syariat dan aqidah umat Islam di Aceh terutama di kawasan perbatasan.

Pernyataan itu disampaikan Nova saat menerima kunjungan silaturrahmi dan audiensi pengurus Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) Aceh, di Ruang Kerjanya, Kantor Gubernur Aceh, Rabu (5/1).

Turut mendampingi gubernur, Kepala Dinas Syariat Islam Aceh EMK Alidar, Kepala Biro Keistimewaan dan Kesejahteraan Rakyat (Isra) Setda Aceh Usamah El Madny dan Staf Khusus Gubernur Aceh Wiratmadinata.

Menurut Nova, kerja nyata DDII Aceh cukup substantif, efektif dan bermanfaat besar bagi keberlangsungan syariat Islam di Aceh, melalui pendekatan yang mereka bangun, sehingga dapat membangkitkan kembali jiwa keislaman masyarakat Aceh khususnya di daerah perbatasan.

“Saya yakin sekali, bukan hanya output saja yang diberikan, namun juga input yang sudah mengubah eksistensi masyarakat terhadap dakwah, apalagi dakwah untuk mualaf dan zona-zona yang rentan (kristenisasi),” kata Nova.

Apalagi, selama ini, kata Nova, banyak sekali praktik buruk yang telah mengubah agama asli, budaya dan citra agama asal, untuk menggunakan agama tertentu, atau dikenal dengan istilah pemurtadan oleh oknum yang tidak bertanggungjawab.

Karenanya, Pemerintah Aceh mendukung penuh kegiatan organisasi dakwah paling terkemuka di Indonesia itu dalam menyiarkan Islam. Di samping hal tersebut juga menjadi tugas pokok utama Pemerintah Aceh dalam menjalankan kekhususannya, yaitu berlandaskan syariah di Bumi Serambi Mekkah ini.

Ketua DDII Aceh Dr Muhammad AR menyampaikan, sudah banyak kegiatan yang dilakukan pihaknya. Setidaknya sudah 18 kabupaten/kota sudah terbentuk kepengurusan organisasi DDII Aceh.

Selama ini terus melakukan kolaborasi dan bersinergi dengan dinas-dinas terkait, dalam memperkuat akidah umat, terutamanya bagi mereka yang berada di wilayah perbatasan Aceh.

Ia menambahkan, saat ini, DDII juga sedang membina 16 mualaf dari wilayah perbatasan Aceh dari Subulussalam, Aceh Singkil, dan Aceh Tenggara.

DDII Aceh juga, sedang mendorong gerakan dakwah dan wakaf, yang menyasar pengurus masjid di perbatasan.

Gerakan itu mendorong dana wakaf masjid digunakan untuk membeli lahan di perbatasan yang selama ini ditengarai digunakan untuk penyelewengan aqidah umat di sana.

“Jadi dananya tidak dihabiskan untuk kebutuhan masjid saja, tapi juga di gunakan untuk membeli lahan yang sebelumnya telah dikuasai oleh bukan pribumi setempat dan patut diduga menjadi lokasi pemurtadan, dan kita akan jadikan tanah yang dibeli itu menjadi wakaf produktif untuk umat Islam di perbatasan,” ujarnya. (IA)

Dewan Dakwah Kota Langsa Gelar Kiswah Edisi Spesial dan Santunan Anak Yatim

Pengurus Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia (DDII) Kota Langsa menggelar Kiswah (Kajian Istimewa Waktu Dhuha) edisi spesial sekaligus santunan anak yatim yang bertempat di masjid Zawiyah IAIN Langsa, Meurandeh, Kota Langsa, Jum’at (31/12/2021).

Acara yang dihadiri oleh mahasiswa IAIN Langsa dari Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan, Fakultas Syari’ah, Fakultas Ekonomi Bisnis Islam dan Fakultas Usluhuddin Adab dan Dakwah yang berjumlah 150 orang dengan mengambil tema “Peran Milenial terhadap Proxy War dalam Dunia Islam”. Selain itu acara tersebut juga turut mengundang penceramah yakni Dr. Tgk. Amri Fatmi Anziz, Lc., MA (Doktor Aqidah dan Filsafat Universitas Al-Azhar Kairo Mesir dan Khatib Masjid Istiqlal Jakarta)

Sejumlah Dosen IAIN Langsa dari berbagai fakultas turut hadir dalam acara tersebut dan juga dari pengurus IKAT, MES Kota Langsa, Pegadaian Syari’ah Kota Langsa, aktifis, dan segenap pengurus Dewan Da’wah Kota Langsa yaitu Syawaluddin Ismail, Lc.,MA, Muhammad Alwin Abdillah, Lc., L.LM, Rasyidin, MH, Muhammad Ihsan, MA dan Muhammad Firdaus, Lc.,M.Sh dan pengurus lainnya.

Ketua Panitia KISWAH Edisi Spesial, Afrizal Refo, MA mengatakan, KISWAH atau Kajian Istimewa Waktu Dhuha merupakan bagian dari kegiatan bidang Da’wah yang terlahir dari inisiasi beberapa pengurus Dewan Da’wah Kota Langsa yang konsen memberikan pemahaman ilmu Syari’at Islam kepada mahasiswa IAIN Langsa khususnya dan juga terbuka untuk umum. Oleh karenanya KISWAH kali ini menghadirkan Da’i Nasional dan juga Khatib Masjid Istiqlal Jakarta yakni Dr. Tgk. H. Amri Fatmi Anziz, Lc.,MA untuk menumbuhkan rasa silaturahmi dengan para mahasiswa generasi Milenial sebagai generasi Islam yang berakhlakul Karimah.

Afrizal Refo yang juga sebagai Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa menyebutkan, lebih kurang 20 anak yatim piatu yang akan menerima santunan dan diberikan secara simbolis sebanyak 5 anak dalam acara tersebut. Santunan ini bantuan dari Pegadaian Syari’ah Kota Langsa yang di salurkan oleh Dewan Da’wah Kota Langsa.

Sementara itu, Ketua Dewan Da’wah Kota Langsa dan juga sebagai Dekan FEBI IAIN Langsa Dr. Iskandar Budiman, M.CL menyampaikan KISWAH merupakan bagian dari kegiatan Dewan Da’wah Kota Langsa yang rutin dilaksanakan setiap hari Kamis dan uniknya dilakukan pada waktu Dhuha sehingga diberi nama KISWAH yaitu Kajian Istimewa Waktu Dhuha. KISWAH diisi dengan materi kajian yang berbeda setiap Minggunya seperti Kajian Muamalah, Kajian Aqidah, Kajian Tafsir dan Hadits, Kajian Akhlak dan Tasawuf dan Kajian Sirah Nabawiyah.

Untuk itu Iskandar berharap, setiap bentuk program Dewan Da’wah Kota Langsa khususnya KISWAH harus tetap berjalan dan eksis dalam memberikan pemahaman Ilmu Syari’at Islam seperti Kajian Muamalah bagi generasi Milenial mahasiswa khususnya dan masyarakat kota Langsa umumnya, tegas Iskandar yang juga menjabat sebagai Ketua Mess Kota Langsa

Sementara itu Doktor Aqidah dan Filsafat Universitas Al-Azhar Kairo Mesir yang juga Da’i Nasional Dr. Tgk. Amri Fatmi Anziz, Lc., MA dalam Kajiannya menyampaikan dirinya merasa bersyukur dengan adanya KISWAH sebagai wadah untuk memberikan Pemahaman Islam dan daya tampung aspirasi bagi mahasiswa sebagai generasi Milenial. Karena dengan adanya KISWAH yang dilakukan rutin insya Allah akan melahirkan generasi muda Milenial orang-orang yang luar biasa dengan melakukan kegiatan-kegiatan pengajian rutin maupun kegiatan positif lainnya.

Pada kajian KISWAH yang dimoderatori Muhammad Firdaus, Lc., M.Sh ini, Ustaz Dr. Amri Fatmi Anziz menyebutkan bahwa salah satu proxy war yaitu mental generasi muda yang mudah dirusak dengan narkoba. Untuk merusak sebuah bangsa, tidak perlu dengan serangan militer.

“Cukup dengan cara merusak generasi muda. Kalau generasi muda rusak, hancurnya sebuah bangsa hanya menunggu waktu,” ujarnya.

Bukan hanya dengan narkoba, mental generasi muda Milenial juga dirusak dengan budaya asing melalui teknologi semisal game online. Konten game online yang berisi kekerasan bahkan pornografi tidak sesuai dengan nilai luhur bangsa.

“Itulah perang asimetris atau perang proxy war. Perang yang diwakili. Perang modern ini bukan hanya perang dengan senjata, termasuk perang ideologi, perang dagang. Semua ingin dirusak oleh bangsa asing,” jelasnya.

Pada kesempatan itu Dr. Amri Fatmi Anziz juga menyampaikan bahwa generasi Milenial sebagai Agent of Change, orang-orang yang bertindak sebagai katalis atau pemicu terjadinya sebuah perubahan.

Pemuda juga ibarat generator, yang memiliki medan magnet, bergerak kencang mampu menggerakkan roda-roda kehidupan. Sebagai generasi penerus; melanjutkan dan meneruskan perjuangan dan pembangunan serta tanggung jawab yang telah diamanahkan untuk mewujudkan transformasi nilai-nilai Islam dalam semua aspek kehidupan.

“Sebagai generasi muda muslim yang harus dilakukan adalah untuk memperkuat aqidah memperdalam kajian keislaman. Kemudian mendakwahkan, melalui ceramah-ceramah di mesjid maupun melakukan dakwah dengan media sosial.

Begitu juga bagi pemerintah harus merangkul anak muda dan memberikan ruang dalam pembangunan sehingga mereka tidak salah dalam menempatkan diri, sehinggat tidak terjerumus ke dalam pengaruh narkoba dan pergaulan bebas.

Pemerintah harus mampu melihat potensi pemuda dimana mereka sangat dekat dengan dengan media sosial, maka mereka harus diajak melakukan dakwah melalui media sosial dengan memanfaatkan kemajuan teknologi ini.

Untuk itu, ia juga menyarankan agar setiap pribadi muslim khususnya generasi Milenial dapat mengamalkan ajaran dan perintah dalam Alquran sesuai ‎dengan pekerjaannya sehari-hari, mulai dari mahasiswa, guru, pedagang, pengusaha, pejabat, pegawai, aparat negara hingga kalangan wartawan sekalipun.

“Marilah setiap kita belajar dan mempelajari Alquran sebagai pedoman hidup bagi kita semuanya sehingga kita tidak tersesat selamanya dan menjaga ibadah shalat kita. Mari kita amalkan dan pegang erat-erat sesuai dengan diri kita‎. Insya Allah dengan berpedoman pada Alquran, selamatlah hidup kita saat di dunia dan akhirat kelak saat diminta pertanggungjawaban oleh Allah,” ungkap Ustaz Amri Fatmi Anziz.