Archive for category: Profil DDII Aceh

Struktur Pengurus Wilayah Dewan Dakwah Aceh PERIODE 2016-2020

SUSUNAN PENGURUS WILAYAH ACEH
DEWAN DA’WAH ISLAMIYAH INDONESIA
PERIODE 2016-2020

 

Majelis Syura

Ketua                                : Dr. Ali Amin, SE. Ak, M.Si

Sekretaris                          : Dr. Iskandar Budiman, MCL

Anggota                              :

  1. H. Ali Sabi, SH
  2. Miswar Sulaiman
  3. Prof. Dr. Iskandar Usman, MA
  4. Drs. H. Muhammad Yus
  5. Tgk. Fakhruddin Lahmuddin, S.Ag, M.Pd
  6. Drs. Sofyan Saleh, SH, MH
  7. Drs. H. Ghazali Abbas Adan
  8. Darwis Musa, SH
  9. T. M. Yakub
  10. Ir. Nazir Ahmad, M.Si
  11. Drs. Zulkarnaen Gamal
  12. Prof. Dr. M. Hasbi Amiruddin, MA
  13. Dr. M. Nur Rasyid, SH, MH
  14. Drs. Muslim Yakub, M.Pd
  15. Drs. Fauzi Zainal Abidin Tiro
  16. Prof. Dr. Khairil Daud, M.Sc
  17. Azhar TA
  18. Jemarin, S.Pd.I
  19. Ir. Wardian Yunifarsyah, M.Si
  20. Dr. A. Mufakhir Muhammad, MA
  21. H. Arafar, SE
  22. Hj. Adiwarni
  23. Drs. H. Zulkifli Hasan, MM
  24. Dr. Ajidar Matsyah, Lc, MA
  25. Dr. Sofyan A. Gani MA
  26. Khatib A. Latief, M.LIS
  27. Drs. Samir Abdullah
  28. H. Mahyaruddin Yusuf
  29. Drs. Jamaluddin T. Muku
  30. H. Burhanuddin, SH, MH
  31. Dr. Mukhlis Yunus, MBA

Pengurus Harian

Ketua                                : Dr. Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan, MCL, MA

Wakil Ketua I                      : Drs. Bismi Syamaun

Wakil Ketua II                    : Dr. Muhammad AR, M.Ed

Wakil Ketua III                   : Tgk. Jamaluddin Thayib, MA

Wakil Ketua IV                   : Enzus Tinianus, SH, MH

 

Sekretaris Umum             : Said Azhar, S.Ag

Wakil sekretaris Umum      : Afrizal Refo, S.Pd.I, MA

Wakil Sekretaris               : Murdani Amiruddin Tijue, S.Pd.I

Bendahara                        : Edi Darman, SE, Ak., M. AK

Wakil Bendahara              : Taufiqurrahman, ST

Wakil Bendahara              : Arnisah Fonna, SH, M.Kn

 

Bidang Bidang

Pendidikan Dan Kaderisasi

Ketua                                  : Dr. Abizal Muhammad Yati, Lc, MA
Anggota                               :
  1. Ir. Rusydi Usman
  2. Drs. M. Nasir Idris
  3. Gamal Akhyar, Lc. MA
  4. Dr. Safrizal Juli, MA
  5. Mursalin Basyah, Lc

Dakwah dan SDM

Ketua                                : Muhammad Muslim, Lc
Anggota                             :
  1. Dr. Saifullah Yunus, Lc, MA
  2. Dr. Mizaj Iskandar, Lc, MA
  3. Nazarullah ZA, S.Ag, M.Pd
  4. Drs. Syukri Syamaun, M.Ag
  5. Muhammad Yunus, MA

Organisasi dan Pemberdayaan Daerah

Ketua                             : Dr. Badrul Munir, MA
Anggota                          :
  1. Dr. Syabuddin Gade, MA
  2. Drs. Mukhlis Hasan
  3. Faisal Putra, SE
  4. Dr. Ismail Rawa, MA
  5. TAF Haikal

Kesektariatan dan Rumah Tangga

Ketua                             : Reza Adlani Razali, S. Sos.I
Anggota                          :
  1. Safrizal M. Nur, ST
  2. Fakhri M. Thalib
  3. Daniel Rinanda
  4. Muhammad, S.Pd
  5. Imam Purwanto

Hubungan Antar Lembaga, Publikasi dan Dokumentasi

Ketua                         : Dr. Syukri M. Yusuf, Lc, MA
Anggota                      :
  1. Saifuddin A. Rasyid, M.LIS
  2. Busyra Salhas
  3. Arief Ramdan
  4. Fairus M. Nur Ibrahim, MA
  5. Dr. M. Faisal, ST, M.Eng

Harakatul Irtidad Walhadhamah, Ghazwul Fikri dan Pembinaan Muallaf

Ketua                          : Ghazali M. Adam, S.Ag, MA
Anggota                       :
  1. Muhammad Wali
  2. Drs. Bukhari Usman
  3. Israr Hirdayadi, Lc. MA
  4. Bustamam Usman, S.HI, MA
  5. Sayed Khuwailid, S.Ag, MA

Sosial dan Kesehatan

Ketua                       : Zulfikar, SE
Anggota                     :
  1. Suwardi, SST
  2. dr. Nurkhalis, SpJP, FIHA
  3. dr. Iskandar, Sp Bs, M.Kes
  4. dr. Hendra Al-Jufri
  5. Mukhlis, ST
  6. Fakhrurrazi

Penelitian dan Penerbitan

Ketua                        : Dr. Muhammad Yusran Hadi, Lc, MA
Anggota                      :
  1. Dr. Husaini Ibrahim, MA
  2. Dr. Bustami Abu Bakar, S.Ag, M.Hum
  3. Fakhrurrazi Yunus, Lc, MA
  4. Dr. Arifin Ahmad, SST, M.Kes
  5. Bukhari Ali, MA

Hubungan Luar Negeri

Ketua                       : Ir. Nazar Idris, MP
Anggota                    :
  1. Sulaiman Hasan, Lc, MA
  2. Khalil Akbar
  3. Dr. Ridwan Nurdin, MA
  4. Dr. Rahmadon Tosari, MA
  5. Dr. Fikri Sulaiman, Lc, MA

Pemberdayaan Ekonomi dan ZIS

Ketua                     : Muhammad Yasir, S.Kom.I., MA
Anggota                  :
  1. Asraf Abdus Syukur, S.Sos.I
  2. Hanisullah, S.Sos.I., MA
  3. Zulfikar Syabudin, SE.,Ak
  4. Dr. Hafas Furqani, M.Ec
  5. Faisal Fauzan, SE., M.Si

Hukum, HAM dan Advokasi

Ketua                    : Dr. Azhari Yahya, SH, MCL, MH
Anggota                 :
  1. Dr. Emka Alidar, M.Hum
  2. Tgk. Safriadi, SH
  3. Husni A. Djalil, MA
  4. Azanul Fajri, S.HI
  5. Dr. Nurkhalis Mukhtar, Lc. MA

Kajian Politik Islam (Siyasah)

Ketua                   : Muhammad Syuib, MA
Anggota                :
  1. Tarmizi Razali, S.Ag
  2. T. Yunirwan, SE
  3. Badri Hasan, MA

Badan Otonom Dewan Dakwah

Pemuda Dewan Dakwah
Ketua                  : Basri Effendi, SH, MH, M.Kn
Wakil Ketua          : M. Sanusi Madli, SP
Sekretaris             : Alimuddin, S.Pd.I
Bendahara             : Taufiqurrahman, ST

Muslimat Dewan Dakwah

Ketua                   : Roslaila Binti Usman Latief, S.Ag
Sekretaris              : Qudwatin Nisak Binti M. Isa, M.Ed
Bendahara             : Nurul Huda Binti Usman, S.Ag

 

Brigade Dewan Dakwah

Ketua                   : Drs. Mukhtarullah Yusuf
Anggota                :
  1. Tgk. Abrar
  2. Eriza Lastra, S.Pd.I
  3. Nukman

 

Visi Misi Dewan Dakwah

Visi Dewan Da’wah :
“Terwujudnya tatanan kehidupan masyarakat Indonesia yang Islami dalam NKRI yang kuat dan sejahtera”
(Pasal 4 AD/ART Pengurus Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia )
Misi Dewan Da’wah :
1. Melaksanakan Khittah Da’wah, Angaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Dewan Da’wah guna terwujudnya tatanan kehidupan yang islami, dengan meningkatkan mutu da’wah di Indonesia yang berasaskan Islam, Taqwa dan keridhaan Allah Ta’alaa;
2. Menanamkan aqidah dan menyebarkan pemikiran Islam yang bersumber dari Al-Qur’an dan As-Sunnah;
3. Menyiapkan du’at untuk berbagai tingkatan sosial kemasyarakatan dan menyediakan sarana untuk meningkatkan kualitas dakwah;
4. Menyadarkan umat akan kewajiban da’wah dan membina kemandirian mereka;
5. Membendung pemurtadan, ghazwul fikri dan harakah hadamah.
6. Mengembangkan jaringan kerjasama serta koordinasi ke arah realisasi amal jama’i
Memberdayakan hubungan dengan berbagai pihak; pemerintah dan lembaga lainnya bagi kemaslahatan ummat dan bangsa.
7. Membangun solidaritas Islam Internasional dalam rangka turut serta mendukung terciptanya perdamaian dunia.
(Pasal 5 AD/ART Pengurus Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia)

Sejarah Singkat Dewan Dakwah

Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia disingkat “Dewan Da’wah”, didirikan pada tanggal 26 Februari 1967 oleh para ulama pejuang diantaranya adalah Bpk. Mohammad Natsir (Mantan Perdana Menteri RI, setelah berhasil dengan ide besarnya yaitu mosi integral yang bermuara pada Negara Kesatuan Republik Indonesia – NKRI).
Dewan Da’wah adalah organisasi da’wah yang berbadan hukum, yang kini telah berkembang ke seluruh tanah air di 30 provinsi dan lebih dari 100 di kotamadya & kabupaten, dengan kantor pusat di Jalan Kramat Raya No. 45 Jakarta. Landasan geraknya adalah kewajiban setiap Muslim dalam melaksanakan da’wah (Q.S. Al-’Imran : 104).
Maksud dan Tujuannya didirikan Dewan Da’wah adalah Terwujudnya tatanan kehidupan yang Islami, dengan menggiatkan dan meningkatkan mutu da’wah di Indonesia berasaskan Islam, taqwa dan keridhaan Allah Ta’ala(Pasal 2 Anggaran Dasar Dewan Da’wah)
Dewan Da’wah juga bekerja untuk membangun solidaritas Islam internasional bersama organisasi – organisasi da’wah yang lain di berbagai negara ke arah terwujudnya Islam sebagai rahmatan lil’alamin.
Pada tingkat internasional Dewan Da’wah antara lain menjadi anggota pada Al-Haiah Al-’ulya Littansik Al-Munazhomat Al-Islamiyah yang berpusat di Makkah Al-Mukaramah, International Islamic Council for Da’wah and Relief (IICDR). Sedangkan pada tingkat regional menjadi anggota Regional Islamic Da’wah Council of Southest Asia and the Pacific (RISEAP) yang berpusat di Kuala Lumpur.

Sejarah Singkat Dewan Dakwah

Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia disingkat “Dewan Da’wah”, didirikan pada tanggal 26 Februari 1967 oleh para ulama pejuang diantaranya adalah Bpk. Mohammad Natsir (Mantan Perdana Menteri RI, setelah berhasil dengan ide besarnya yaitu mosi integral yang bermuara pada Negara Kesatuan Republik Indonesia – NKRI).
Dewan Da’wah adalah organisasi da’wah yang berbadan hukum, yang kini telah berkembang ke seluruh tanah air di 30 provinsi dan lebih dari 100 di kotamadya & kabupaten, dengan kantor pusat di Jalan Kramat Raya No. 45 Jakarta. Landasan geraknya adalah kewajiban setiap Muslim dalam melaksanakan da’wah (Q.S. Al-’Imran : 104).
Maksud dan Tujuannya didirikan Dewan Da’wah adalah Terwujudnya tatanan kehidupan yang Islami, dengan menggiatkan dan meningkatkan mutu da’wah di Indonesia berasaskan Islam, taqwa dan keridhaan Allah Ta’ala(Pasal 2 Anggaran Dasar Dewan Da’wah)
Dewan Da’wah juga bekerja untuk membangun solidaritas Islam internasional bersama organisasi – organisasi da’wah yang lain di berbagai negara ke arah terwujudnya Islam sebagai rahmatan lil’alamin.
Pada tingkat internasional Dewan Da’wah antara lain menjadi anggota pada Al-Haiah Al-’ulya Littansik Al-Munazhomat Al-Islamiyah yang berpusat di Makkah Al-Mukaramah, International Islamic Council for Da’wah and Relief (IICDR). Sedangkan pada tingkat regional menjadi anggota Regional Islamic Da’wah Council of Southest Asia and the Pacific (RISEAP) yang berpusat di Kuala Lumpur.

LAPORAN KEGIATAN TAHUN 2015

  1. Organisasi, Kepengurusan dan Kesekretariatan

Dewan Da’wah Aceh pertama sekali dibentuk pada bulan Mei 1991 di rumah Abdur Rani Rasyidi (Kuta Alam) yang menetapkan Tgk. H. Ali Sabi, SH sebagai ketua perdana dan Drs.Tgk. H. Muhammad Yus sebagai Sekretarisnya. Penetapan pengurus Dewan Dakwah Aceh itu dihadiri dan diprakarsai oleh Husein Umar sebagai utusan Jakarta.

Terhitung dari kelahiran pertamanya Dewan Da’wah Aceh berturut-turut dipimpin Tgk. Ali Sabi, SH dalam masa dua periode sehingga beralih tangan kepada Tgk. Muhammad Yus selama dua periode berikutnya. Estafet kepengurusan Dewan Da’wah Aceh berikutnya dikendalikan oleh Tgk Muhmmad AR pada periode 2003-2006. Selanjutnya periode 2007-2011 kepemimpinan Dewan Da’wah Aceh berada di tangan Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan.  Ada Informasi Pernah diberikan mandat pembentukan Dewan Da’wah Aceh kepada Alm Bapak Prof. Baihaqi AK, pada tahun 1970-an.. tetapi kami tidak mendapatkan data tertulis (mungkin ada data di Pengurus Pusat)..

Dalam Musyawarah Wilayah yang Ke-3, Juli 2011, rekan-rekan dari Pengurus Kabupaten/ Kota mempercayakan kepemimpinan Dewan Da’wah Provinsi Aceh dipegang Oleh Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan, sehingga secara aklamasi semua sepakat memilih yang bersangkutan untuk kembali menjadi Ketua Umum Dewan Da’wah Aceh Periode 2011-2015. Periode ini akan berakhir dan Muswil insya Allah akan dilaksanakan pada minggu terakhir November 2015.

Jumlah Pengurus Wilayah, selain Majlis Syura,  sekitar 50 orang dengan tingkat keaktifan 60 %. Kepengurusan daerah dari 23 kabupaten/kota, satu kabupaten yang belum ada pengurus, sementara yang lain ada pengurus dengan berbagai keadaan (secara rinci terlampir).

Sekretariat milik sendiri, berupa 2 unit rumah Aceh, 1 mesjid di atas tanah seluas ± 4000 M, beralamat di Gampong  Rumpet Kecamatan Krueng Barona Jaya Kabupaten Aceh Telepon 0651-8011087 email [email protected], website [email protected] HP. Ketua 085260185571 sekretaris 085360799496

 

  1. Program Kegiatan
  1. Pembinaan Muallaf

Kegiatan ini sudah menjadi program rutin  di Kabupaten/Kota perbatasan; Kota Subulussalam, Aceh Singkil, Aceh Tenggara, Aceh Tamiang dan Simeulu dengan jumlah muallaf 30 orang/Kab. Program ini kerjasama dengan Baitul Mal Aceh.

  1. Beasiswa Pendidikan Untuk Anak Muallaf

Ada beberapa anak muallaf yang disekolahkan oleh Dewan Da’wah Aceh dengan mencari donatur sebagai penyandang dana beasiswa. (jumlah dan lokasi  pendidikan terlampir).

  1. Mendirikan Akademi Da’wah Indonesia (ADI)

ADI Aceh sudah memasuki tahun kedua, dengan mahasiswa angkatan I sebanyak 13 orang, saat ini tinggal 10 orang. 2 orang mengundurkan diri dan 1 orang dikeluarkan. Angkatan II berjumlah 18 orang, masih bertahan sampai saat ini.

  1. Membuka program tahfidh untuk Mahasiswa ADI dan mahasiswa diluar ADI

Program  ini kerjasama dengan Asian Muslim Charity Foundation (AMCF) Jakarta, dengan mensubsidi mukafaah seorang guru tahfidh dan alakadar biaya listrik dan air.

  1. Program Sosial

Kegiatan ini berupa ifthar Jama’i secara rutin setiap tahun kerjasama dengan beberapa yayasan; Qatar Charity, Yayasan Syeikh Eid, dan simpatisan lainnya. Selian itu qurban dengan penggalangan dana dari pengurus/simpatisan Dewan Da’wah dan dukungan dari Yayasan Turki, Muhsinin Aceh di luar negeri, Fatimah Zahra Travel Semarang.

Program sosial lain pembagian paket sembako untuk masyarakat sekitar komplek Dewan Da’wah kerjasama dengan OKI, Yayasan Al-Wahhah Arab Saudi, Saudi Charity Campaign (SCC), dan menggalang bantuan untuk pengungsi Rohingya.

  1. Program Muslimat

Melakukan pendampingan agama warga lapas perempuan di rutan Lhok Nga Aceh Besar dan pendampingan agama dan motivasi untuk pasien di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Aceh. Selain itu melakukan seminar-seminar tentang pendidikan parenting dan keluarga sakinah.

  1. Program Lintas Lembaga

Berupa kerjasama dengan ormas-ormas Islam untuk mengadvokasi percepatan penegakan syariat Islam, penyelesaian konflik internal umat Islam dan konflik eksternal dengan non muslim. Membangun hubungan dengan pemerintah daerah melalui audiensi dan tawaran program untuk kerjasama. Tetapi dalam 3 tahun terakhir tidak ada pembiayaan dari pemda, dengan alasan Permendagri yang melarang hibah dan bansos.

  1. Program Da’i

Saat ini hanya ada 2 da’i dewan da’wah yang dibiayai oleh Dewan Da’wah Pusat dan saat ini belum ada dai yang dibiayai oleh Dewan Da’wah Provinsi. Kami sudah usul penambahan da’i kepada pengurus pusat khususnya untuk daerah perbatasan tetapi belum disahuti sampai sekarang.. (usulan terlampir)

REKOMENDASI/USULAN

  1. Untuk Penguatan daerah agar pengurus pusat perlu membagi cluster/zona (Indonesia Timur, Barat dan tengah) untuk wilayah binaan  dengan menunjuk koordinator sehingga memudahkan untuk koordinasi.
  2. Perlu penambahan da’i pusat untuk provinsi Aceh (sesuai dengan permintaan Ketua MPR RI)
  3. Perlu pewarisan nilai dan ideologi kepada kader muda dewan da’wah untuk proses kaderisasi dan menghindari konflik internal baik di pusat maupun di daerah.
  4. Khusus untuk ADI, kebutuhan sangat mendesak adalah, buku-buku wajib untuk bacaan mahasiswa, beberapa unit komputer dan satu unit motor operasional untuk pengelola.
  5. Ada pembagian jatah haji/umrah undangan dan atau gratis untuk pengurus-pengurus daerah yang aktif sebagai reward dari pengurus pusat.
  6. Untuk mensupport pendanaan perlu menjajaki peluang usaha di daerah dengan mengupayakan pembiayaan dengan sistim bagi hasil.
  7. Sebagai upaya keras lagi serius Dewan Dakwah, perlu diadakan pengkaderan khas seperti pakar ghazwul fikri/sepilis, pakar aqidah, pakar syari’ah dan lainnya setiap wilayah/provinsi minimal sekali setiap tahun.

 

Banda Aceh, 14 Muharram 1437 H

27 Oktober 2015 M

Pengurus,

Dr. Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan, MA

ketua

LAPORAN KEGIATAN BULAN SEPTEMBER 2014

LAPORAN KEGIATAN PENDAMPINGAN SYARI’AH UNTUK PARA MUALLAF Di KABUPATEN ACEH TENGGARA, ACEH SINGKIL, SUBULUSSALAM DAN ACEH TAMIANG SEPTEMBER 2014

DASAR PEMIKIRAN

Kondisi muallaf di Aceh, khususnya di daerah perbatasan dengan Provinsi Sumatera Utara, rata-rata para mereka adalah para mustadh’afin, baik sisi intelektual maupun finansial. Keputusan mereka memilih menjadi muslim, lebih disebabkan, selain persoalan hidayah tentu saja, pengaruh adanya anggota keluarga, teman yang sudah duluan masuk Islam. Di samping juga karena faktor pergaulan dengan ummat Islam, dan melalui hubungan perkawinan. Sangat jarang, kalau tidak mau mengatakan tidak ada, muallaf di Aceh, karena proses pengkajian Islam secara mendalam, sehingga ketika menjadi muallaf sudah langsung siap menjalankan tugasnya sebagai seorang muslim bahkan menjadi seorang da’i. Malah sebaliknya, ada beberapa kasus, karena tidak ada pendampingan, kembali kepada agama semula setelah merasa tidak ‘nyaman” berada dalam Islam.

 

Karena itu ada persoalan yang muncul pasca seseorang memeluk Islam (setelah proses pensyahadatan). Di mana dari awal para muallaf tidak menjalani proses yang cukup untuk pemahaman Islam, dan yang menyedihkan sering mereka dibekali satu lembar surat dari pihak berwenang yang menerangkan mereka sebagai muallaf dan selanjutnya mereka menjadi “pengemis”. Realitas ini akan menoreh citra negatif terhadap Islam dan kaum muslimin lainnya. Konon lagi terjadi di Aceh, di mana secara legal formal telah ditetapkan menjadi provinsi yang memberlakukan syariat Islam secara kaffah.

 

Sampai saat ini, kendati sudah hampir 12 tahun berlakunya syari’at Islam di Provinsi Aceh, belum ada sebuah gerakan yang secara permanen dan profesional menangani pembinaan muallaf. Kegiatan yang dilakukan sering insidental dan temporer, tanpa proses keberlanjutan., kecuali apa yang sudah dan sedang dilaksanakan oleh Baitul Mal Aceh., itu pun sangat terbatas, karena Baitul Mal bukan hanya mengurus muallaf semata-semata. Ke depan, diharapkan adakan ada lembaga atau gerakan yang permanen untuk menangani muallaf secara profesional, dan tentu saja ini menjadi pekerjaan  rumah pemerintah Aceh dalam rangka membina dan mengawal aqidah anak bangsa.

 

Menyikapi kekosongan kelembagaan inilah yang mendasari pemikiran dari Dewan Da’wah Aceh sehingga memandang perlu adanya pendampingan syariat untuk muallaf secara berkesinambungan. Untuk tahap awal, mengingat kemampuan muallaf rata-rata belum mampu membaca Al-Quran secara baik dan belum lancar dalam melaksanakan ibadah shalat, maka pembinaan ini difokuskan kepada dua hal tersebut.

 

Karena Dewan Da’wah Aceh hanya sebuah organisasi sosial keagamaan yang memiliki keterbatasan, maka program pendampingan syariat untuk muallaf ini dibantu sepenuhnya oleh Baitul Mal Aceh..

 

 

TUJUAN KEGIATAN

Pendampingan Syariat bagi para muallaf ini bertujuan:

  1. Mengajari muallaf tentang tata cara membaca al-Quran secara baik dan benar sehingga mampu membaca AL-Quran menurut aturan ilmu tajwid
  2. Mengajar muallaf tentang ibadah praktis, khususnya tata cara wudhuk dan shalat menurut tuntunan sunnah.

 

 

OUT PUT

  1. Peserta tahu dan mampu membaca AL-Quran secara baik dan benar
  2. Peserta tahu dan mampu melaksanakan wudhuk, shalat sesuai tuntunan Sunnah Nabi Saw.
  3. Peserta mau melakukan praktek mengaji, wudhuk dan shalat baik ketika belajar maupun sesudah belajar.

 

INDIKATOR KEBERHASILAN

Setelah selesai pembinaan pada bulan Desember 2014 akan dievaluasi, dan indikator keberhasilannya adalah apabila 60-75 % dari peserta sudah mampu dan mau membaca al-Quran dan wudhk serta shalat dengan baik .

 

BENTUK KEGIATAN

Kegiatan dikemas dalam bentuk pelatihan dengan menggunakan metode pendidikan orang dewasa (andragogi) melalui pendekatan partisipatif, berupa presentasi, dialog, belajar kelompok dan praktek.

 

 

WAKTU DAN TEMPAT

Kegiatan ini di empat (4) Kabupaten Perbatasan Aceh, yakni di Aceh Tenggara, Aceh Singkil, Kota Subulussalam dan Aceh Tamiang, dengan rincian sebagai berikut;

  1. Di Aceh Tamiang,  tanggal 27 September 2014 di MTsN Al-Ikhlas Aceh Tamiang
  2. Di Subulussalam, tanggal 30 September 2014 bertempat di MAN Penanggalan
  3. Di Aceh Singkil, 28 September 2014 di Masjid Desa Napagaluh Danau Paris
  4. Di Aceh Tenggara, 29 September 2014 bertempat di Aula Kantor Dewan Da’wah Kutacane

 

 

PESERTA

Kegiatan ini diikuti oleh para muallaf sebanyak 30 orang per-kabupaten/kota, tergantung jumlah muallaf di masing-masing kabupaten/kota, dengan total peserta 120 orang.

 

 

MATERI DAN SCHEDUL PELATIHAN

Materi yang diajarkan adalah ibadah praktis (konsep wudhuk dan shalat) dan metode membaca al-Quran. Materi ini diajarkan teori sekaligus praktek (schedule terlampir).

 

BIAYA

Kegiatan ini menghabiskan dana sebesar Rp. 25.526.500,- (dua puluh lima juta lima ratus dua puluh enam ribu lima ratus rupiah). Rincian terlampir.

 

 

Banda Aceh, 25 Zulhijjah 1435 H

20 Oktober 2014 M

Pengurus Dewan Da’wah Aceh,

Dr. Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan, MCL., MA  Ketua Umum                                                                          

 

 

                    

PROFIL DEWAN DA’WAH ACEH

آ آ آ آ آ آ آ آ آ  Terhitung dari kelahiran pertamanya Dewan Dakwah Aceh berturut-turut dipimpin Tgk. Ali Sabi dalam masa dua periode sehingga beralih tangan kepada Tgk. Muhammad Yus selama dua periode berikutnya. Estafet kepengurusan Dewan Da’wah NAD berikutnya dikendalikan oleh Tgk Muhmmad AR pada periode 2003-2006. Saat ini (periode 2007-2011) kepemimpinan Dewan Da’wah NAD berada di tangan Tgk. HasanuddinYusuf Adan.

Karena sebagai perpanjangan kepengurusan dari pusat, maka berkaitan dengan visi dan misi yang dikembangkan oleh Dewan Da’wah NAD tidak berbeda dengan yang ditetapkan pusat. Hanya saja, ada penekanan dalam visi misi Dewan Da’wah NAD berupa percepatan pelaksanaan Islam secara kaffah dengan membangun jaringan kemitraan bersama Dinas Syari’at Islam dan lembaga terkait lainnya.

آ آ آ آ آ آ آ آ آ  Adapun prioritas program pada periode ini adalah konsolidasi internal, berupa pembentukan, pelantikan dan pengaktifan pengurus di seluruh kabupaten/kota, dan penyediaan tanah dan atau Markaz Dewan Da’wah yang permanen. Berikut beberapa aktivitas yang pernah, sedang dan akan dilaksanakan oleh Pengurus Wilayah Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

آ

BIDANG KEORGANISASIAN

  1. Up Grading Pengurus dan Rapat Kerja
  2. Penyusunan Program Kerja Pengurus Periode 2007 – 2011
  3. Memfasilitasi Pembentukan Pengurus Daerah di:

آ

No Kabupaten/Kota Kepengurusan Keterangan
1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

Banda Aceh

Sabang

Aceh Besar

Pidie

Bireuen

Aceh Utara

Aceh Timur

Langsa

Aceh Tamiang

Aceh Tenggara

Aceh Singkil

Aceh Tengah

Aceh Selatan

Abdya

Aceh Singkil

Simeulue

Aceh Barat

Pidie Jaya

Subulussalam

Gayo Lues

Ada

Ada

Sudah Ada

Sudah ada

Sudah ada

Sudah diSK-kan

Ada

Ada

Ada

Ada

Sudah ada

Sudah ada/periode habis

Sudah ada

Ada

Ada

Sudah Ada

Dalam proses (sudah ada mandat)

Sudah ada SK

Ada

Ada

Belum dilantik

Tidak aktif

Aktif

Aktif

Aktif

belum dilantik

آ Aktif

Belum Dilantik

Aktif

Aktif

Aktif

Tidak Aktif

Belum dilantik

Aktif

Aktif

Aktif

آ

Belum dilantik

Aktif

Aktif

4.آ  Pertemuan rutin setiap sore hari sabtu; mengevaluasi program kerja, kajian keislaman dan pengumpulan infaq.

آ

BIDANG KESEKRETARIATAN

1.آ آ  design sekretariat; ruang kantor, ruang rapat dan pengaturan mobileir kantor lainnya

2.آ  merapikan file-file surat di sekretariat

3.آ  mencari orang yang tinggal dan bertugas full time di sekretariat

آ

BIDANG DA’WAH DAN PEMBERDAYAAN UMMAT

1.آ آ  Usulan pengangkatan da’i sebanyak 1 orang setiap kabupaten/kota untuk Dewan Da’wah pusat

2.آ  ToT Duat Tentang Bahaya Ghazwul Fikri dan SIPILIS

3.آ  melaksanakan Kajian Islam dan isu-isu strategis setiap sabtu sore di sekretariat Dewan Da’wah-NAD

4.آ  Training Pembinaan mu’allaf di daerah perbatasan

5.آ  pelatihan da’i dan khatib setiap bulan ramadhan

6.آ  pengiriman mubaligh ke mesjid-mesjid setiap bulan ramadhan

7.آ  pengiriman khatib jumat.

آ

BIDANG PEMBERDAYAAN PEREMPUAN

1.آ آ آ آ آ  Melaksanakan daurah da’iyah

2.آ آ آ آ  membentuk pengurus Forum Da’iyah Dewan Da’wah-NAD

3.آ آ آ آ  melaksanakan pembekalan syariat Islam bagi akhwat setiap bulan di sekretariat Dewan Da’wah-NAD

4.آ آ آ آ  Pengajian Ibu dan remaja Putri di Daerah terpencil

آ

BIDANG PENDIDIKAN dan PELATIHAN

1.آ آ آ آ  Melaksanakan pelatihan guru-guru/pengelola pendidikan pra sekolah

2.آ آ آ  Pembekalan syariat Islam bagi guru-guru SMP dan SMA

3.آ آ آ  Training Keislaman bagi pemuda, mahasiswa secara regular (kaderisasi)

4.آ آ آ  Training Da’i dan Khatib se-NAD

5.آ آ آ  merekrut calon mahasiswa untuk dikirim ke sejumlah sekolah/pesantren dan PT di luar Aceh; UNIM, STIBA, LIPIA dll

6.آ آ آ  mengeluarkan rekomendasi untuk calon mahasiswa/pelajar yang akan melanjutkan pendidikan ke luar Aceh ; IIUM Malyasia, LIPIA, STIBA, Al-Azhar Kairo, Jami’ah Islamiyah Madinah Munawwarah, Jami’ah Muhammad Ibn Su’ud di Saudi Arabia dll.

آ

BIDANG HUMAS DAN PUBLIKASI

1.آ آ آ آ  mengirim press release ke media-media cetak untuk menanggapi issu aktual

2.آ آ آ  mengirim tulisan-tulisan ilmiah dan opini ke media-media cetak dalam rangka Dakwah bil qalam

3.آ آ آ  menyebar brosur-brosur/spanduk-spanduk berisi imbauan untuk melaksanakan amar makruf nahi mungkar

4.آ آ آ  Mengelola email ([email protected]) dan website Dewan Da’wah (ddii.acehprov.go.id)

5. mengeluarkan Buletin SUWA DA”WAH

آ

BIDANG HUBUNGAN ANTAR LEMBAGA

1.آ آ آ آ  kerjasama dengan lembaga-lembaga Islam lainnya, berupa pengiriman peserta daurah, seminar, work shop (WAMY, Hidayatullah, PII, HMI, Muhammadiyah, BKPRMI, Markaz Ad-Dakwah, Dinas Syariat Islam, MPU)

2.آ آ آ  kerjasama dengan ormas dan lembaga publik lainnya (KOMNAS HAM, LPA, PERTISA)

3.آ آ آ  Kerjasma dengan organisasi penyiaran dalam rangka Dakwah, melalui ceramah, talk show di Radio Prima FM, Radio Baiturrahman.

4.آ آ آ  Menjadi anggota tetap Badan Rukyat dan Hisab Provinsi NAD

5.آ آ آ  Menggagas aliansi Ormas dan Lembaga Dakwah Islam

آ

BIDANG PENGUATAN STAFF DAN KELEMBAGAAN

1.آ آ آ آ آ  Mengirim peserta Seminar Da’wah di Padang

2.آ آ آ آ  Mengirim peserta Dialog Da’wah Serantau dan Silaturrahmi Dewan Da’wah Se- Sumatera di Medan

3.آ آ آ آ  Mengirim peserta untuk seminar dan workshop dalam rangka pelaksanaan syari’at Islam di NAD

4.آ آ آ آ  Mengirim peserta untuk pelatihanآ  manajemen lembaga keagamaan di NAD

5.آ آ آ آ  Mengirim peserta untuk training dan seminar lain di NAD

6.آ آ آ آ  Mengirim peserta workshop Ma’had â€کAly (Takhasus) di Jakarta

7.آ آ آ آ  Mengirim petugas haji pada tahun 2003 dan 2005

8.آ آ آ آ  Turba setiap bulan ke pengurus-pengurus daerah untuk supervisi dan motivasi

آ

BIDANG HUKUM DAN HAM

1.آ آ آ آ آ  mengikuti workshop Hukum dan HAM untuk para Ulama

2.آ آ آ آ  melaksanakan penyuluhan hukum dan syari’at Islam bagi warga NAD

3.آ آ آ آ  mengikuti training HAM Dan Conflict Transformation di Banda Aceh

4.آ آ آ آ  Mengirim wakil untuk Tim Investigasi Pemurtadan BRR NAD-Nias

5.آ آ آ آ  Melakukan penelitian tentang persepsi masyarakat terhadap hukum rajam

آ

BIDANG PENDANAAN DAN SARANA

1.آ آ  Membuat proposal untuk mencari dana ke Dewan Da’wahآ  Pusat, Pemda NAD dan Donatur lainnya baik atas nama lembaga maupun personal.

2.آ  menghimpun dana dari kalangan sendiri, berupa infaq setiap bulan.

3.آ  fasilitasi pencarian tanah wakaf dan pembangunan mesjid

4.آ  mencari tanah untuk pembangunan sekretariat

آ

BIDANG DIKLAT

1.آ آ  penelitian tentang peran ulama dalam pelaksanaan syari’at Islam di NAD kerja sama dengan Adnin Foundation (program MPU NAD)

2.آ  mengajukan proposal penelitian kemampuan baca al-Quran bagi remaja di NAD untuk Dinas Pendidikan NAD

3.آ  mengajukan proposal riset tentang ulama perempuan

4.آ  mengajukan proposal penelitian ke bidang Penamas Kanwil Depag Aceh, tentang kemampuan imam shalat berjamaah di aceh.

آ

BIDANG KERJASAMA LUAR NEGERI

1.آ آ آ آ  melaksanakan studi banding dakwah ke beberapa Negara Asean

2.آ آ آ  melakukan komunikasi dengan lembaga-lembaga dakwah di luar negeri (YADIM di Malaysia, Media Ummah di Jepang, Indonesian Muslim Los Angeles, UKIM Islamic Mission di Inggris, Muslime Helfen di German dll)

3.آ آ آ  Kerjasama Pemberdayaan ekonomi dan pemahaman keagamaan masyarakat dhuafa (dengan Global Peace Malaysia)

آ

BIDANG PEMBINAAN DAERAH/PULAU TERPENCIL

1.آ آ آ آ  Pembinaan masyarakat di Pulo Nasi (Kabupaten Aceh Besar)

2.آ آ آ  Pembinaan masyarakat di Pulau Siumat (Kabupaten Simeulu)

آ

آ

RESUME AKTIVITAS DEWAN DA’WAH-NAD PASCA TSUNAMI

(dikoordinir oleh KOMPAK DEWAN DA’WAH NAD)

آ

1.آ آ  Membuka posko penanggulangan korban bencana gempa dan tsunami tanggal 31 Desember 2004

2.آ  mengidentifikasi korban dari keluarga besar Dewan Da’wah-NAD

3.آ  menghubungi pengurus Dewan Da’wah Pusat

4.آ  menyusun program penanggulangan korban gempa dan tsunami:

a.آ آ  memfokuskan diri pada beberapa titik pengungsi di Banda Aceh/Aceh Besar, dan di daerah yang sudah ada pembantu perwakilan (Kabupaten Pidie, Bireuen, Singkil dan Aceh Barat, Selatan serta Simeulu), mengingat keterbatasan sumber daya yang dimiliki (dana, personil dan fasilitas kerja lainnya)

b.آ  Membagi tahapan program menjadi tiga tahap:

آ  tahap emergency dengan membagi pangan, sandang dan obat-obatan di wilayah yang telah dipilih tadi (bulan pertama sampai bulan ketiga).

آ  Tahap rehabilitasi; menempatkan dai di kamp pengungsi, membersihkan fasilitas ibadah, bantuan perlengkapan mushalla (tikar, sound system dll), pembagian seragam sekolah, membantu pembangunan rumah-rumah darurat, distribusi alquran dan buku iqrak (bulan keempat sampai bulan ke enam.

آ  Tahap recovery dan rekonstruksi; pembiayaan kafalah yatim, pembangunan rumah contoh, pembangunan mesjid, daurah du’at, pengangkatan dai permanen sebanyak 10 orang selama setahun, pemberdayaan ekonomi 21 Janda di desa Durung Kecamatan Mesjid Raya Aceh Besar; usaha peternakan di Limpok Darussalam, dagang di Darussalam, pertukangan di Desa Lambhuk, menjahit di Desa Mibo, dan berbagai home industri lainnya di beberapa daerah binaan. Pembangunan asrama yatim di Kompleks Mesjid Jamik Agung Bireuen (sedang dalam proses).

5.آ  pelatihan guru sekolah islam (TK-SMU) dalam menghadapi murid trauma di Dayah Tgk Syik Muhammad Dawud Beureu-eh (kerjasama dengan Adnin Foundation dan LP3T Jakarta)

6.آ  Daurah Syar’iyah bagi Da’iyah (kerjasama dengan As-Sofwah)

7.آ  Training Da’i se Nanggroe Aceh Darussalam di Aceh Singkil dan Daurah Du’at diآ  Aceh Tengah, Aceh Besar, Pidie kerjasama dengan Satker P2K3 BRR NAD-Nias

8.آ  Mengirim peserta magang BMT ke PATI, yang akan difollow up dengan pendirian BMT di Aceh.

9.آ  Pembangunan rumah yatim di Indrapuri kerjasama dengan yayasan KINDERHUT DUBAI (akhirnya menarik diri kerana tidak ada kesamaan persepsi)

10.آ  Pemberian beasiswa untuk 210 anak yatim selama 2 tahun, 200 ribu/anak/bulan, dana berasal dari United Kingdom Islamic Mission (UKIM) Inggris.

11.آ آ  terlibat dalam Forum Silaturrahmi Lembaga-lembaga Islam, dalam kegiatan kampanye anti pemurtadan, mengkritisi blue print rekonstruksi aceh dan kegiatan-kegiatan keagamaan lainnya

12.آ  Program penggemukan sapi dengan tehnologi ramah lingkungan di Desa Lamreung

13.آ  Mengirim da’i-da’i ke barak-barak pengungsian di sekitar Banda Aceh dan Aceh Besar.

آ

آ

آ

آ

آ  DEWAN DA’WAH ACEH

Jl. T. Nyak Arief No. 159 Lamgugob-Jeulingke Banda Aceh

Telp/Fax 0651-7551010 email;[email protected]

www.ddii.acehprov.go.id

آ

آ